Adab Bergaul

Islam memerintahkan supaya mencari teman bergaul yang baik, bergaullah dengan mukmin dan hindarilah bergaul dengan orang fasik.

Dari Abu Said Al Khudri radhiyallahu anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

Janganlah engkau bergaul kecuali dengan seorang mukmin. Janganlah memakan makananmu melainkan orang bertakwa. (HR. Abu Daud no. 4832 dan Tirmidzi no. 2395. Hadits ini hasan kata Syaikh Al Albani).

Yang dimaksud orang bertakwa adalah orang yang menjadikan antara dirinya dengan keharaman rasa takut pada Allah.

Hadits di atas berisi dua wasiat Nabi shallallahu alaihi wa sallam.

Wasiat pertama, perintah bergaul atau bersahabat dengan orang yang mukmin lagi memiliki sifat wara (yang menjauhi yang haram). Jangan sampai seorang mukmin bersahabat dengan orang kafir, munafik dan orang fasik serta orang yang hanya mengikuti hawa nafsunya. Alasan terlarangnya adalah karena dapat memberikan mudhorot atau bahaya untuk dunia dan agamanya.

Wasiat kedua adalah hendaklah makanan yang seorang muslim miliki diberikan pada orang yang bertakwa. Artinya, ia diperintahkan untuk bergaul dengan orang yang bertakwa saat makan. Karena berkumpul saat makan akan menimbulkan rasa cinta dalam hati.

Ringkasnya, hadits di atas memerintahkan pada kita untuk bergaul dengan orang yang beriman, bertakwa dan amanat. Dan hendaklah kita menghindari bergaul dengan orang-orang yang rusak, orang kafir dan ahli maksiat, ditambah jika tidak bisa memberikan pengaruh pada mereka.

Hanya Allah yang memberi taufik.

Artikel Pusat Buku Sunnah.

Dapatkan buku-buku yang lain yang membahas tentang Adab Islam diantaranya :

Akhmad Danardi

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *