Harta, Antara Nikmat dan Petaka

Al-Ustadz Fathul Mujib

Allah subhanahu wa taala menamai harta yang banyak dengan nama khairan, yaitu kebaikan yang banyak.

Diwajibkan atas kamu, apabila seorang di antara kamu kedatangan (tanda-tanda) maut, jika ia meninggalkan harta yang banyak. (al-Baqarah: 180)

Dalam ayat yang lain Allah subhanahu wa taala menjadikan harta sebagai qiyaman, yaitu sarana menegakkan urusan dunia dan agama. Allah subhanahu wa taala berfirman,

Dan janganlah kamu serahkan kepada orang-orang yang belum sempurna akalnya, harta (mereka yang ada dalam kekuasaanmu) yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupan. (an-Nisa: 5)

Memang demikianlah harta. Ia memiliki peran penting dalam tegaknya urusan dunia dan agama. Namun, Allah  juga memperingatkan bahaya harta,

Dan ketahuilah bahwa harta dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan, dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar. (al-Anfal: 28)

Betapa banyak orang yang memiliki ilmu agama tetapi menjadi tersesat, bahkan menjadi pembela kesesatan dan kebatilan, karena harta. Jangan ditanyakan lagi keadaan kalangan awam. Betapa banyak yang saling membunuh karena permasalahan harta. Betapa banyak yang meninggalkan kewajiban-kewajiban agama karena mencari, memburu, dan menumpuk harta.

Ketika demikian keadaan harta, yaitu bisa menjadi sarana penegak urusan, tetapi bisa juga menjadi penyebab seseorang menyimpang dan jauh dari Allah subhanahu wa taala, seorang muslim sangat butuh bimbingan wahyu dalam menilai dan menempatkan harta. Dengan demikian, ia tidak bersikap ekstrem kanan, tidak pula ekstrem kiri, dalam menyikapi dan menempatkan harta, serta ketika mencari dan mengumpulkannya.

Wallahu alam bish shawab.

Artikel Pusat Buku Sunnah.

Dapatkan buku-buku yang lain yang membahas tentang Nasehat & Motivasi diantaranya :

Akhmad Danardi

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *