Keutamaan Hijab

Memakai hijab yang menutup aurat adalah kewajiban bagi seorang muslimah, dimana terdapat banyak keutamaan, hikmah dan manfaat di dalamnya. Diantara keutamaan-keutamaan hijab yaitu :

Hijab adalah ketaatan kepada Allah dan RasulNya

Allah ta’ala telah mewajibkan ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya berdasarkan firman AllahNya, “Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mu’min dan tidak pula bagi perempuan yang mu’minah, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sesungguhnya dia telah sesat, dengan kesesatan yang nyata.” (QS. Al-Ahzab : 36).

Dalam firmanNya yang lain, “Dan katakanlah kepada wanita yang beriman : ‘Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluan-nya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.” (QS. An-Nur: 31).

Dalam firmanNya yang lain, “Hai Nabi! Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mu’min: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.” (QS. Al-Ahzab: 59).

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Wanita itu aurat” (HR. At-Thabrani dalam Mu’jamul Ausâth, no. 2911, dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani). Maksudnya adalah bahwa ia harus menutupi tubuhnya.

Hijab itu ‘iffah

Allah ta’ala menjadikan kewajiban menggunakan hijab sebagai tanda ‘Iffah (menahan diri dari maksiat). Allah ta’ala berfirman, “Hai Nabi! Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mu’min: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu.” (QS. Al-Ahzab: 59).

Itu karena mereka menutupi tubuh mereka untuk menghindari dan menahan diri dari perbuatan jelek (dosa), “karena itu mereka tidak diganggu”. Maka orang-orang fasik tidak akan mengganggu mereka. Dan pada firman Allah “karena itu mereka tidak diganggu” sebagai isyarat bahwa mengetahui keindahan tubuh wanita adalah suatu bentuk gangguan berupa fitnah dan kejahatan bagi mereka.

Hijab itu kesucian

Allah ta’ala berfirman, “Apabila kamu meminta suatu (keperluan) kepada mereka (istri-istri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.” (QS. Al-Ahzab: 53).

Allah ta’ala menyifati hijab sebagai kesucian bagi hati orang-orang mu’min, laki-laki maupun perempuan. Karena mata bila tidak melihat maka hatipun tidak berhasrat. Pada saat seperti ini, maka hati yang tidak melihat akan lebih suci. Ketiadaan fitnah pada saat itu lebih nampak, karena hijab itu menghancurkan keinginan orang-orang yang ada penyakit di dalam hatinya, sebagaimana firmanNya.

“Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya.” (QS. Al-Ahzab: 32).

Hijab itu pelindung

Rasulullah Shalallahualaihi wa Sallam bersabda, “Sesungguhnya Allah itu Malu dan Melindungi serta Menyukai rasa malu dan perlindungan.” (HR. Abu Daud no. 4014, dishahihkan Syaikh Albani).

Sabda beliau Shalallahu ‘alaihi wa Sallam yang lain, “Siapa saja di antara wanita yang melepaskan pakaiannya di selain rumahnya, maka Allah Azza wa Jalla telah mengoyak perlindungan rumah itu dari padanya.” (HR Ahmad dan lainnya, dishahiihkan Syaikh Albani).

Jadi balasannya setimpal dengan perbuatannya.

Hijab itu taqwa

Allah ta’ala berfirman, “Hai anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian taqwa itulah yang paling baik.” (QS. Al-A’raaf: 26).

Hijab itu iman

Allah ta’ala tidak berfirman kecuali kepada wanita-wanita beriman. “Dan katakanlah kepada wanita yang beriman.” (QS. An-Nur: 31). Allah ta’ala juga berfirman: “Dan istri-istri orang beriman.” (QS. Al-Ahzab: 59).

Dan ketika wanita-wanita dari Bani Tamim menemui Ummul Mu’minin Aisyah radhiyallahu ‘anha dengan pakaian tipis, beliau berkata: “Jika kalian wanita-wanita beriman, maka (ketahuilah) bahwa ini bukanlah pakaian wanita-wanita beriman, dan jika kalian bukan wanita beriman, maka silahkan nikmati pakaian itu.” (Disebutkan dalam Ghoyatul Marom 198).

Hijab itu haya’ (rasa malu)

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Sesungguhnya setiap agama itu memiliki akhlak dan akhlak Islam itu adalah rasa malu.” (HR. Ibnu Majah no. 4181, dihasankan Syaikh Albani).

Sabda beliau Shalallahu ‘alaihi wa Sallam yang lain, “Malu itu adalah bagian dari iman dan iman itu di surga.” (HR. Al Hakim dalam Mustadrok 1/73).

Hijab itu ghirah (perasaan cemburu)

Hijab itu selaras dengan perasaan cemburu yang merupakan fitrah seorang laki-laki sempurna yang tidak senang dengan pandangan-pandangan khianat yang tertuju kepada istri dan anak wanitanya. Berapa banyak peperangan terjadi pada masa Jahiliyah dan masa Islam akibat cemburu atas seorang wanita dan untuk menjaga kehormatannya. Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu berkata, “Telah sampai kepadaku bahwa wanita-wanita kalian berdesak-desakan dengan laki-laki kafir orang ‘ajam (non Arab) di pasar-pasar, tidakkah kalian merasa cemburu? Sesungguhnya tidak ada kebaikan pada seseorang yang tidak memiliki perasaan cemburu.”

Semoga bermanfaat.

Oleh : Pusat Buku Sunnah

Dapatkan buku-buku yang lain yang membahas tentang Wanita diantaranya :

Akhmad Danardi

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *