Salah Sangka Tentang Persahabatan

(1) Persahabatan tidak mengharuskan sahabatmu TIDAK BOLEH SALAH kepadamu. Sahabatmu sebagaimana dirimu- pasti punya kekurangan dan kesalahan, bahkan bisa jadi berbuat salah kepadamu.

Pepatah berkata:

“Kau menghendaki seorang sahabat yang tidak ada kekurangannya?… Apakah ada kayu gaharu yang mengeluarkan bau wangi tanpa asap?? .

(2) Persahabatan tidaklah mengharuskan engkau harus TERUS BERADA BERSAMANYA dan menghabiskan waktumu bersamanya, sehingga akhirnya waktu untuk suamimu/istrimu, anakmu, kerabatmu, dan untuk Rabb-mu akhirnya terkorbankan.

Justru jika sering bertemu akan menghilangkan/memudarkan rasa cinta dan rindu, berbeda jika tidak keseringan bertemu.

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Kunjungilah jangan keseringan maka akan menambah kecintaanmu.” (HR At-Thabrani dan dishahihkan oleh Al-Albani)

(3) Persahabatan tidaklah mengharuskan sahabatmu TIDAK BOLEH DEKAT dengan selainmu.

Ia boleh mencari sahabat selainmu. Sebagian orang jika telah mengambil sahabat, seakan-akan sahabatnya itu hanya miliknya saja, dan tidak boleh dekat dengan orang lain.

(4) Persahabatan tidaklah mengharuskan sahabatmu MENCERITAKAN seluruh PERMASALAHANNYA padamu.

(5) Persahabatan tidaklah mengharuskan engkau harus MENGETAHUI seluruh RAHASIA sahabatmu. Karenanya jika engkau bertanya sesuatu kepadanya lantas ia terasa berat atau menghindar untuk menjawab maka janganlah engkau mengejarnya dengan pertanyaan-pertanyaan berikutnya.

Sikapnya tersebut menunjukan ia tidak ingin engkau mengetahui permasalahan dan rahasianya tersebut.

Ust.Firanda Andirja, MA

Artikel Pusat Buku Sunnah.

Dapatkan buku-buku yang lain yang membahas tentang Adab Islam diantaranya :

Akhmad Danardi

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *