Termasuk Keimanan Kepada Allah, Bersabar Atas Segala Ketentuan Allah

Firman Allah Ta’ala

Dan barang siapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. [At-Taghbn: 11]

Alqaah berkata,

Yaitu seseorang, ketika ditimpa oleh musibah, meyakini bahwa hal itu berasal dari sisi Allah maka ia pun ridha dan menerima (takdir-Nya).

Dengan bab ini, Penulis ingin menjelaskan kewajiban bersabar atas segala ketentuan (Allah) dan keharaman bersikap gusar terhadap (segala ketentuan) tersebut (karena tidak menerima ketentuan itu) sebab sikap itu akan menafikan kesempurnaan tauhid.

Allah Tal mengabarkan bahwa barangsiapa ditimpa suatu musibah, dan ia mengetahui bahwa musibah itu merupakan takdir dari Allah, kemudian ia bersabar dan mengharap pahala serta menerima ketentuan Allah itu, Allah akan menunjuki hatinya dan menggantikan untuknya apa-apa yang hilang dari dunianya dengan petunjuk dalam hatinya dan keyakinan yang jujur. Bahkan kadang-kadang diberi ganti yang sama dengan apa yang telah diambil darinya atau dengan yang lebih baik.

Pada ayat di atas terdapat petunjuk tentang keutamaan bersabar atas takdir-takdir Allah yang menyakitkan.

Faedah Ayat

  1. Keutamaan bersabar atas takdir Allah yang menyakitkan, seperti musibah- musibah.
  1. Bahwa amalan termasuk dalam keimanan.
  1. Bahwa kesabaran merupakan sebab datangnya petunjuk bagi hati.
  1. Bahwa petunjuk adalah termasuk balasan bagi orang yang bersabar.

[Diringkas dari Kitab Penjelasan Ringkas Kitab Tauhid karya Syaikh Shalih Al-Fauzan]

Artikel Pusat Buku Sunnah.

Dapatkan buku-buku yang lain yang membahas tentang Keimanan diantaranya :

Akhmad Danardi

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *